Jumaat, 13 Februari 2015

Bangsa yang Paling Lemah & Penakut di Dunia.



Kita sering dimomokkan tentang kelemahan bangsa kita sendiri. Kononnya kita adalah bangsa yang lemah, menakut, pemalas dan mudah lupa. Hakikatnya, kita adalah bangsa yang dipilih oleh Allah SWT untuk menganut agama Islam. Sejarah juga turut membuktikan bahawa kita adalah salah satu bangsa yang paling hebat dan gagah sekali.


Jika kita bukanlah bangsa yang lemah dan penakut, maka siapa pula yang menyandang jawatan tersebut?

Ya, jawapannya adalah bangsa YAHUDI...

Hanya ada 14 juta Yahudi di muka bumi ini; tujuh juta di Amerika, lima juta di Asia, dua juta di Eropah dan 100,000 di Afrika. Namun mereka kini adalah bangsa yang menguasai dunia. Sejak 105 tahun, 14 juta Yahudi menang 15 dozen Hadiah Nobel, sementara tiga dimenangi oleh 1.4 bilion umat Islam. Washington yang merupakan ibu negara Amerika Syarikat, mempunyai satu pertubuhan lobi yang amat berkuasa. Ia dikenali sebagai Jawatankuasa Hal Ehwal Awam Amerika I.s.ra.el (AIPAC) yang berupaya mempengaruhi Kongres meluluskan resolusi memuji dan 'membuat apa saja' demi I.s.ra.el.

Memang terdapat sekumpulan Yahudi yang beriman dan baik, seperti yang dijelaskan di dalam Al-Quran:

“Dan kami membahagikan mereka (Yahudi) di dunia ini menjadi beberapa golongan, di antaranya ada orang-orang yang baik dan di antaranya ada yang tidak demikian. Dan kami uji mereka dengan nikmat yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk agar mereka kembali kepada kebenaran.” Surah Al-A’raaf : ayat 168

Namun hakikatnya secara jelas Al-Quran menerangkan Yahudi adalah bangsa yang cukup lemah dan penakut. Ketika Nabi Musa bersama kaum Yahudinya tiba di pinggir negara Palestin, bangsa Yahudi yang kononnya hebat ini sebenarnya takut untuk masuk ke dalam. Walaupun nabi Musa telah memberi jaminan bahawa mereka akan menang, namun bangsa Yahudi yang penakut tetap tidak mahu masuk sehingga jika orang-orang di dalamnya keluar.

“Mereka berkata: ‘Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasuki nya selama-lamanya, selagi mereka ada didalamnya, Karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami Hanya duduk menanti disini saja“.  Al Maaidah: 24

Lihatlah sikap pengecut bangsa Yahudi. Mereka membiarkan nabinya berjuang sendirian. Sementara mereka lebih suka duduk-duduk saja.

Malah, kelemahan dan sifat takut bangsa Yahudi ini begitu ketara sehingga mereka tidak berani melantik pemimpin mereka sendiri. Apabila sudah dilantik pemimpin dan diperintahkan untuk turun berperang, mereka ingkar pula.

Allah swt berfirman:  “Apakah kamu tidak memperhatikan pemuka-pemuka Bani Israil sesudah nabi Musa, yaitu ketika mereka Berkata kepada seorang nabi mereka: ‘Angkatlah untuk kami seorang raja supaya kami berperang (di bawah pimpinannya) di jalan Allah’. nabi mereka menjawab: ‘Mungkin sekali jika kamu nanti diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang’. mereka menjawab: ‘Mengapa kami tidak mau berperang dijalan Allah, padahal Sesungguhnya kami Telah diusir dari anak-anak kami?’. Maka tatkala perang itu diwajibkan atas mereka, merekapun berpaling, kecuali beberapa saja di antara mereka dan Allah Maha mengetahui siapa orang-orang yang zalim“ Al-Baqarah: 246. 

Sirah merekodkan tiada berlaku peperangan secara terbuka antara Islam dengan Yahudi sejak zaman Rasulullah. Semuanya berlangsung secara kepungan ke atas Kota Yahudi, iaitu pengepungan Kota Bani Qainuqa', Bani An Nadhir dan Bani Quraizah. Kemuncaknya adalah Ghazwah Khaibar. Juga secara pengepungan. Kerana apa? Kerana bangsa Yahudi cukup penakut untuk berperang secara berhadapan dengan umat Islam. Ini bukti Yahudi bangsa yang amat penakut sekiranya Tentera Islam berjihad dengan obor keimanan. 

Tahukah anda, apakah perang terbesar antara Tentera Islam dengan Yahudi sejak Ghazwah Khaibar? Jawapannya adalah Peperangan Yom Kippur ataupun dikenali dikalangan negara Islam sebagai Perang Ramadhan pada Oktober 1973. Ini juga merupakan pertempuran pertama secara terbuka. Dalam peperangan yang berlangsung bulan Ramadhan itu, Tentera Mesir dengan bantuan sukarelawan Ikhwanul Muslimin dan ditiup dengan semangat Badar berjaya merampas kembali Terusan Suez seterusnya melepasi Semenanjung Sinai yang dijajah I.s.ra.el sejauh 15km.

Dan akhirnya berjaya memusnahkan Kubu Pertahanan I.s.ra.el yang di kenali sebagai Bar Lev. I.s.ra.el mendakwa kubunya itu terkebal di dunia ketika itu. Hasil semangat jihad yang berinspirasikan Ghazwah Badar Al Kubra itu, I.s.ra.el merasai kekalahan yang memalukan sejak Ghazwah Khaibar dalam Peperangan Yom Kippur ini yang berlangsung selama 20 hari. Seramai 3,000 orang tenteranya terbunuh,7,000 cedera, 314 jadi tawanan perang. 


Jadi, siapa yang kata Yahudi adalah bangsa yang hebat?

Berbalik kepada peristiwa Perang Khaibar. Pada perang itu, jika dilihat pada jumlah anggota tentera di pihak Yahudi Khaibar, bangsa Yahudi sebenarnya telah 'menang'. Berbanding tentera Islam yang hanya seramai 1,000 orang, bilangan di pihak Yahudi berlipat kali ganda kerana mereka berjaya mengumpulkan 10,000 anggota tentera. Begitupun, mereka sebenarnya tetap gentar dan bimbang untuk menghadapi tentangan dan serangan daripada tentera Islam.
Mereka sedar kekuatan sebenar yang dimiliki oleh tentera Islam, walaupun jika dilihat daripada segi angka, jumlahnya sangat kecil yang lazimnya sangat mudah untuk dikalahkan ditambah pula mereka bertahan di dalam kubu yang cukup teguh berdiri. Lalu pihak Yahudi berusaha mendapatkan bantuan anggota tentera tambahan terutama dari kalangan Arab lain yang masih mempunyai cita-cita menentang Rasulullah. 

Bukankah ini bukti nyata yang menunjukkan bahawa mereka ini bangsa yang penakut?
Allah menghinakan bangsa Yahudi ini sehingga umat Islam tidak boleh mempercayai dan tidak boleh berurusan dengan mereka lagi.

 “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi wali(mu); sebahagian mereka adalah wali bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi wali, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” al-Maidah: 51   
Jadi, kita sebagai umat Islam yang dimuliakan Allah tidak perlu takut untuk menumbangkan bangsa Yahudi ini. Sampai bila kita harus dipijak? Umat Islam di Palestin terus dihina? Bangsa Yahudi yang kononnya mulia, hebat dan berani ini sebenarnya adalah bangsa yang paling LEMAH & PENAKUT di dunia. 
فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ الْآَخِرَةِ لِيَسُوءُوا وُجُوهَكُمْ وَلِيَدْخُلُوا الْمَسْجِدَ كَمَا دَخَلُوهُ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَلِيُتَبِّرُوا مَا عَلَوْا تَتْبِيرًا
“Dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan Israel) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang Islam di bawah pimpinan Imam Mahdi) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam Masjid (Al-Aqsha), sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama, dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa yang mereka kuasai”. (QS. Al-Isra’: 7)

“Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin memerangi bangsa Yahudi, sampai-sampai orang Yahudi berlindung di balik batu dan pohon, lalu batu dan pohon tadi akan berbicara; Wahai orang Islam, hai hamba Allah! di belakangku ada orang-orang Yahudi, kemarilah, bunuhlah dia, kecuali pohon Ghorqod, sebab ia itu sungguh pohonnya Yahudi”. (HR. Ahmad)

Janji Allah itu pasti...

Wallahu alam,  


Sumber : http://ibnuwafi.blogspot.com/2012/06/bangsa-yang-paling-lemah-penakut-di.html